Minggu, 03 April 2011

Tips Mengatasi Mual Saat Hamil

Mual ketika hamil adalah hal yang tidak bisa dihindari oleh seorang wanita. Namun tenang saja, ada beberapa cara alami untuk menghilangkannya. Yang pertama adalah minum banyak cairan untuk mencegah dehidrasi. Sebaiknya pilih minuman dingin dan bening, seperti air putih dan soda bening. Coba juga untuk makan makanan tawar, semisal roti panggang atau biskuit, dalam porsi kecil. Hindari makanan yang digoreng maupun makanan berminyak serta makanan yang mengandung gula karena akan dapat memperparah rasa mual tersebut. Namun yang terpenting, pada saat mengkonsumsi makanan ataupun minuman tersebut, lakukan secara perlahan. Setelah itu, hingga mual hilang, berbaringlah diam di tempat tidur dan hindari melakukan aktivitas apapun. Oh ya, satu lagi, hindari mengkonsumsi makanan panas dan dingin pada saat bersamaan karena dapat memicu terjadinya rasa mual tersebut. 

Mual dan Muntah masa Kehamilan
 Mual dan muntah yang terjadi pada kehamilan diakibatkan karena perubahan hormonal yang umumnya terjadi di awal kehamilan (minggu ke 6-8, puncak pada minggu ke 12-14, dan membaik pada minggu ke-22) sampai badan wanita tersebut beradaptasi dengan peningkatan produksi hormonal. Mual dan muntah dapat terjadi sepanjang hari namun dapat memburuk di pagi hari karena perut yang kosong atau jika ibu hamil tidak makan dalam porsi yang cukup. Mual dan muntah ini biasanya terjadi pada 80 – 85% kehamilan selama triwulan pertama, dengan gejala muntah yang mengganggu sebesar 52%.
Yang dapat dilakukan untuk mengurangi gejala mual dan muntah adalah:
  • Bila muntah adalah masalah di pagi hari, makan makanan kering  seperti sereal, roti, atau biskuit sebelum bangun dari tempat tidur, atau coba makan makanan ringan tinggi protein seperti keju sebelum pergi tidur (protein membutuhkan waktu lama untuk dicerna)
  • Makan makanan ringan setiap 2-3 jam lebih baik dari 3 kali makan besar. Makan secara perlahan dan kunyah makanan secara sempurna
  • Tetap duduk tegak selama 10-20 menit  setelah makan untuk menghindari refluks lambung dan heartburn
  • Makan makanan yang mengandung banyak cairan. Hindari jumlah besar konsumsi cairan dalam satu waktu. Coba minuman yang dingin, jus buah seperti apel atau anggur
  • Hindari makanan pedas, gorengan, atau berminyak. Hindari kopi karena dapat merangsang asam lambung
  • Hindari bau yang menyengat dan menyebabkan mual
  • Jahe cukup efektif untuk mengurangi mual. Cobalah untuk memakan permen jahe, minum air jahe, atau jahe dalam bentuk kapsul
  • Hubungi dokter untuk konsumsi vitamin B6 atau terapi obat lainnya
  • Hubungi dokter bila muntah terjadi terus-menerus sehingga makanan atau minuman tidak dapat masuk. Hal ini dapat menyebabkan dehidrasi (kekurangan cairan) dan harus diterapi sesegera mungkin
Seorang wanita hamil harus diinformasikan bahwa mual dan muntah selama kehamilan akan membaik dengan sendirinya pada kehamilan 16 – 20 minggu, karena itu terapi obat-obatan pada triwulan pertama tidak dianjurkan kecuali keluhan bertambah parah. Apabila wanita tersebut meminta atau dipertimbangkan untuk mendapatkan terapi maka pengobatan yang dapat diberikan untuk mengurangi gejala adalah:
  • Pengobatan tradisional : jahe, P6 acupressure
  • Obat-obatan : antihistamin (antialergi), vitamin B6 cukup efektif namun hati-hati terhadap efek samping, vitamin B12 efektif mengurangi mual dan muntah namun belum diteliti keamanannya (TRH)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Minggu, 03 April 2011

Tips Mengatasi Mual Saat Hamil

Diposkan oleh Wanita Sholehah di 20.19
Mual ketika hamil adalah hal yang tidak bisa dihindari oleh seorang wanita. Namun tenang saja, ada beberapa cara alami untuk menghilangkannya. Yang pertama adalah minum banyak cairan untuk mencegah dehidrasi. Sebaiknya pilih minuman dingin dan bening, seperti air putih dan soda bening. Coba juga untuk makan makanan tawar, semisal roti panggang atau biskuit, dalam porsi kecil. Hindari makanan yang digoreng maupun makanan berminyak serta makanan yang mengandung gula karena akan dapat memperparah rasa mual tersebut. Namun yang terpenting, pada saat mengkonsumsi makanan ataupun minuman tersebut, lakukan secara perlahan. Setelah itu, hingga mual hilang, berbaringlah diam di tempat tidur dan hindari melakukan aktivitas apapun. Oh ya, satu lagi, hindari mengkonsumsi makanan panas dan dingin pada saat bersamaan karena dapat memicu terjadinya rasa mual tersebut. 

Mual dan Muntah masa Kehamilan
 Mual dan muntah yang terjadi pada kehamilan diakibatkan karena perubahan hormonal yang umumnya terjadi di awal kehamilan (minggu ke 6-8, puncak pada minggu ke 12-14, dan membaik pada minggu ke-22) sampai badan wanita tersebut beradaptasi dengan peningkatan produksi hormonal. Mual dan muntah dapat terjadi sepanjang hari namun dapat memburuk di pagi hari karena perut yang kosong atau jika ibu hamil tidak makan dalam porsi yang cukup. Mual dan muntah ini biasanya terjadi pada 80 – 85% kehamilan selama triwulan pertama, dengan gejala muntah yang mengganggu sebesar 52%.
Yang dapat dilakukan untuk mengurangi gejala mual dan muntah adalah:
  • Bila muntah adalah masalah di pagi hari, makan makanan kering  seperti sereal, roti, atau biskuit sebelum bangun dari tempat tidur, atau coba makan makanan ringan tinggi protein seperti keju sebelum pergi tidur (protein membutuhkan waktu lama untuk dicerna)
  • Makan makanan ringan setiap 2-3 jam lebih baik dari 3 kali makan besar. Makan secara perlahan dan kunyah makanan secara sempurna
  • Tetap duduk tegak selama 10-20 menit  setelah makan untuk menghindari refluks lambung dan heartburn
  • Makan makanan yang mengandung banyak cairan. Hindari jumlah besar konsumsi cairan dalam satu waktu. Coba minuman yang dingin, jus buah seperti apel atau anggur
  • Hindari makanan pedas, gorengan, atau berminyak. Hindari kopi karena dapat merangsang asam lambung
  • Hindari bau yang menyengat dan menyebabkan mual
  • Jahe cukup efektif untuk mengurangi mual. Cobalah untuk memakan permen jahe, minum air jahe, atau jahe dalam bentuk kapsul
  • Hubungi dokter untuk konsumsi vitamin B6 atau terapi obat lainnya
  • Hubungi dokter bila muntah terjadi terus-menerus sehingga makanan atau minuman tidak dapat masuk. Hal ini dapat menyebabkan dehidrasi (kekurangan cairan) dan harus diterapi sesegera mungkin
Seorang wanita hamil harus diinformasikan bahwa mual dan muntah selama kehamilan akan membaik dengan sendirinya pada kehamilan 16 – 20 minggu, karena itu terapi obat-obatan pada triwulan pertama tidak dianjurkan kecuali keluhan bertambah parah. Apabila wanita tersebut meminta atau dipertimbangkan untuk mendapatkan terapi maka pengobatan yang dapat diberikan untuk mengurangi gejala adalah:
  • Pengobatan tradisional : jahe, P6 acupressure
  • Obat-obatan : antihistamin (antialergi), vitamin B6 cukup efektif namun hati-hati terhadap efek samping, vitamin B12 efektif mengurangi mual dan muntah namun belum diteliti keamanannya (TRH)

0 komentar on "Tips Mengatasi Mual Saat Hamil"

Poskan Komentar