Senin, 25 April 2011

Inilah Mengapa Para Wanita Beralih ke Islam


Kedudukan kaum wanita dalam masyarakat bukanlah isu baru dan bukan juga hal yang terselesaikan. Ketika Islam disebutkan, maka akan digambarkan ‘Wanita Islam’ sebagai seorang ibu yang kelelahan dirantai ke kompor, ‘korban’ yang ditekan dalam indoktrinasi, ketakutan akan hidup ala kebarat-baratan dan seterusnya. Yang lain berusaha keras menjelaskan bagaimana jilbab (kerudung Islam) adalah rintangan, mengaburkan pikiran dan berkomentar bahwa wanita muallaf telah dicuci otaknya, bodoh atau penghianat bagi kaumnya. Saya menolak tuduhan itu dan mengajukan kepada mereka beberapa pertanyaan ini: mengapa begitu banyak wanita yang terlahir dalam keadaan ‘jadi beradab’ pada masyarakat Eropa dan Amerika bersedia untuk menolak kebebasan mereka dan ‘kemerdekaan’ mereka untuk memeluk agama yang dianggap menindas mereka dan secara luas dianggap merugikan mereka?
Sebagai seorang muallaf dari Kristiani, aku hanya bisa menggambarkan pengalaman pribadi dan berbagai alasan untuk menolak ‘kebebasan’ yang dituntut harus dimiliki oleh para wanita dalam masyarakat ini untuk mendukung Agama yang sebenarnya telah membebaskan kaum perempuan yang telah memberikan kita status dan posisi yang sangat unik bila dibandingkan dengan rekan-rekan non muslim.

Sebelum memeluk Agama Islam, saya memiliki tendensi feminis yang kuat dan sadar dimana masalah wanita diperhatikan, banyak hal disekelilingnya ikut terseret namun tanpa dapat melekatkannya pada peta sosial. Permasalahan secara terus-menerus: ‘isu wanita’ baru berkembang tanpa adanya penyelesaian masalah sebelumnya yang memuaskan. Seperti para wanita yang saya pernah berbagi cerita dengan mereka, saya menuduh Islam sebagai agama yang seksis, membedakan, menindas dan memberikan lebih besar hak istimewa kepada laki-laki. Semua ini datang dari seseorang yang bahkan tidak mengenal Islam, orang yang telah buta karena ketidaktahuan dan telah menerima definisi ini yang sengaja disimpangkan dari Islam.
Namun, meskipun saya kritik Islam, dalam hati aku tidak puas dengan status saya sebagai seorang wanita dalam masyarakat ini. Bagi saya sepertinya masyarakat mendefinisikan istilah-istilah seperti ‘kemerdekaan’ dan ‘kebebasan’ dan kemudian definisi ini diterima oleh perempuan tanpa kita bahkan mencoba untuk bertanya atau menantang mereka. Ada jelas terjadi kontradiksi besar antara apa yang wanita diberitahu dalam teori dan apa yang sebenarnya terjadi dalam praktek.

Semakin lama saya merenungkan kekosongan besar yang saya rasakan semakin dalam. Aku perlahan-lahan mulai mencapai tahap dimana ketidakpuasan terhadap status saya sebagai wanita dalam masyarakat ini, benar-benar terefleksi pada rasa ketidakpuasan dalam masyarakat ini. Segala sesuatu tampak memburuk, meskipun mengklaim bahwa tahun 1990 akan menjadi dekade kesuksesan dan kemakmuran. Sesuatu yang vital nampaknya hilang dari hidupku dan tak akan ada yang dapat mengisi kekosongan ini. Menjadi seorang Kristen tidak melakukan apa-apa bagi saya dan saya mulai mempertanyakan validitas hanya mengingat Allah di satu hari dalam seminggu – Minggu! Seperti banyak orang Kristen lainnya juga, saya kecewa dengan kemunafikan Gereja dan menjadi semakin tidak senang dengan konsep Trinitas dan pendewaan Yesus. Akhirnya, saya mulai melihat kepada Islam.

Pada awalnya, aku hanya tertarik pada isu-isu yang secara khusus berhubungan dengan perempuan. Dan akupun terkejut. Apa yang saya baca dan pelajari mengajarkan saya banyak hal tentang diri saya sendiri sebagai seorang wanita, dan juga tentang letaknya penindasan nyata terhadap perempuan: di setiap sistem lain dan cara hidup di luar Islam. Wanita Muslim telah diberikan hak-hak dalam setiap aspek dari agama dengan definisi yang jelas tentang peran mereka dalam masyarakat – seperti halnya lelaki – dengan tidak ada ketidakadilan terhadap salah satu dari mereka. Sebagaimana Allah berfirman:

“Barangsiapa yang mengerjakan amal-amal shalih, baik laki-laki maupun perempuan sedang ia orang yang beriman, maka mereka itu masuk ke dalam surga.” [QS. an Nisa’:124]

Jadi setelah mengalami kesalahpahaman tentang status perempuan yang sebenarnya dalam Islam, saya sekarang ingin mencari tau lebih lanjut. Saya ingin menemukan hal-hal yang dapat mengisi kekosongan dalam hidup saya. Perhatian saya tertuju terhadap keyakinan dan praktik Islam. Hal hanya melalui pembentukan hal-hal dasar bahwa aku akan mengerti ke mana harus berpaling dan apa yang harus diprioritaskan. Hal ini merupakan daerah yang sedikit menerima perhatian atau kontroversi dalam masyarakat, dan ketika mempelajari keimanan dalam Islam, menjadi jelas mengapa hal ini terjadi: seperti ringkas, dan sepenuhnya rinciannya sempurna tidak dapat ditemukan di tempat lain.

Sumber: IslamReligion.com ditejermahkan secara bebas oleh Tim Shalihah

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Senin, 25 April 2011

Inilah Mengapa Para Wanita Beralih ke Islam

Diposkan oleh Wanita Sholehah di 19.51

Kedudukan kaum wanita dalam masyarakat bukanlah isu baru dan bukan juga hal yang terselesaikan. Ketika Islam disebutkan, maka akan digambarkan ‘Wanita Islam’ sebagai seorang ibu yang kelelahan dirantai ke kompor, ‘korban’ yang ditekan dalam indoktrinasi, ketakutan akan hidup ala kebarat-baratan dan seterusnya. Yang lain berusaha keras menjelaskan bagaimana jilbab (kerudung Islam) adalah rintangan, mengaburkan pikiran dan berkomentar bahwa wanita muallaf telah dicuci otaknya, bodoh atau penghianat bagi kaumnya. Saya menolak tuduhan itu dan mengajukan kepada mereka beberapa pertanyaan ini: mengapa begitu banyak wanita yang terlahir dalam keadaan ‘jadi beradab’ pada masyarakat Eropa dan Amerika bersedia untuk menolak kebebasan mereka dan ‘kemerdekaan’ mereka untuk memeluk agama yang dianggap menindas mereka dan secara luas dianggap merugikan mereka?
Sebagai seorang muallaf dari Kristiani, aku hanya bisa menggambarkan pengalaman pribadi dan berbagai alasan untuk menolak ‘kebebasan’ yang dituntut harus dimiliki oleh para wanita dalam masyarakat ini untuk mendukung Agama yang sebenarnya telah membebaskan kaum perempuan yang telah memberikan kita status dan posisi yang sangat unik bila dibandingkan dengan rekan-rekan non muslim.

Sebelum memeluk Agama Islam, saya memiliki tendensi feminis yang kuat dan sadar dimana masalah wanita diperhatikan, banyak hal disekelilingnya ikut terseret namun tanpa dapat melekatkannya pada peta sosial. Permasalahan secara terus-menerus: ‘isu wanita’ baru berkembang tanpa adanya penyelesaian masalah sebelumnya yang memuaskan. Seperti para wanita yang saya pernah berbagi cerita dengan mereka, saya menuduh Islam sebagai agama yang seksis, membedakan, menindas dan memberikan lebih besar hak istimewa kepada laki-laki. Semua ini datang dari seseorang yang bahkan tidak mengenal Islam, orang yang telah buta karena ketidaktahuan dan telah menerima definisi ini yang sengaja disimpangkan dari Islam.
Namun, meskipun saya kritik Islam, dalam hati aku tidak puas dengan status saya sebagai seorang wanita dalam masyarakat ini. Bagi saya sepertinya masyarakat mendefinisikan istilah-istilah seperti ‘kemerdekaan’ dan ‘kebebasan’ dan kemudian definisi ini diterima oleh perempuan tanpa kita bahkan mencoba untuk bertanya atau menantang mereka. Ada jelas terjadi kontradiksi besar antara apa yang wanita diberitahu dalam teori dan apa yang sebenarnya terjadi dalam praktek.

Semakin lama saya merenungkan kekosongan besar yang saya rasakan semakin dalam. Aku perlahan-lahan mulai mencapai tahap dimana ketidakpuasan terhadap status saya sebagai wanita dalam masyarakat ini, benar-benar terefleksi pada rasa ketidakpuasan dalam masyarakat ini. Segala sesuatu tampak memburuk, meskipun mengklaim bahwa tahun 1990 akan menjadi dekade kesuksesan dan kemakmuran. Sesuatu yang vital nampaknya hilang dari hidupku dan tak akan ada yang dapat mengisi kekosongan ini. Menjadi seorang Kristen tidak melakukan apa-apa bagi saya dan saya mulai mempertanyakan validitas hanya mengingat Allah di satu hari dalam seminggu – Minggu! Seperti banyak orang Kristen lainnya juga, saya kecewa dengan kemunafikan Gereja dan menjadi semakin tidak senang dengan konsep Trinitas dan pendewaan Yesus. Akhirnya, saya mulai melihat kepada Islam.

Pada awalnya, aku hanya tertarik pada isu-isu yang secara khusus berhubungan dengan perempuan. Dan akupun terkejut. Apa yang saya baca dan pelajari mengajarkan saya banyak hal tentang diri saya sendiri sebagai seorang wanita, dan juga tentang letaknya penindasan nyata terhadap perempuan: di setiap sistem lain dan cara hidup di luar Islam. Wanita Muslim telah diberikan hak-hak dalam setiap aspek dari agama dengan definisi yang jelas tentang peran mereka dalam masyarakat – seperti halnya lelaki – dengan tidak ada ketidakadilan terhadap salah satu dari mereka. Sebagaimana Allah berfirman:

“Barangsiapa yang mengerjakan amal-amal shalih, baik laki-laki maupun perempuan sedang ia orang yang beriman, maka mereka itu masuk ke dalam surga.” [QS. an Nisa’:124]

Jadi setelah mengalami kesalahpahaman tentang status perempuan yang sebenarnya dalam Islam, saya sekarang ingin mencari tau lebih lanjut. Saya ingin menemukan hal-hal yang dapat mengisi kekosongan dalam hidup saya. Perhatian saya tertuju terhadap keyakinan dan praktik Islam. Hal hanya melalui pembentukan hal-hal dasar bahwa aku akan mengerti ke mana harus berpaling dan apa yang harus diprioritaskan. Hal ini merupakan daerah yang sedikit menerima perhatian atau kontroversi dalam masyarakat, dan ketika mempelajari keimanan dalam Islam, menjadi jelas mengapa hal ini terjadi: seperti ringkas, dan sepenuhnya rinciannya sempurna tidak dapat ditemukan di tempat lain.

Sumber: IslamReligion.com ditejermahkan secara bebas oleh Tim Shalihah

0 komentar on "Inilah Mengapa Para Wanita Beralih ke Islam"

Poskan Komentar